Ia lahir di Seville dan belajar di Universitas Córdoba, ia mulai praktek medis dan pelatihan di bawah ayahnya, Abu’l-Ala Zuhr (d.1131) ia juga seorang rekan Abu Jafar ibn Harun dari Trujillo di Cordoba. Ia berasal dari keluarga Zuhr Banu (mungkin dari asal Hejaz), yang menghasilkan lima generasi dari dokter, termasuk dua dokter wanita yang melayani penguasa Almohad Abu Yusuf Ya’qub al-Mansur. Ibnu Zuhr juga guru dari Ibnu Rusyd selama periode ia menulis Kitab al-Taisir fi al-Mudawat wa al-Tadbir (kekhasan).

Sekitar 1130, ia jatuh dari mendukung dengan penguasa Murabitun, Ali bin Yusuf bin Tashufin, dan melarikan diri dari Sevilla. Ia Namun, ditangkap dan dipenjarakan di Marrakesh. Kemudian pada 1147 ketika dinasti Almohad menaklukkan Sevilla, dia kembali dan mengabdikan dirinya untuk praktek medis dan mengajar. Ia meninggal di Seville di 1161.

Ia dianggap sebagai bapak pembedahan eksperimental, untuk memperkenalkan metode eksperimental ke dalam operasi, memperkenalkan metode pembedahan manusia dan otopsi, menemukan prosedur operasi tracheostomy, melakukan nutrisi parenteral pertama dari manusia dengan jarum perak, menemukan penyebab kudis dan peradangan, menemukan adanya parasit, dan menyangkal teori empat humor.

karya Ibnu Zuhr yang paling terkenal adalah miliknya Al-Taisir, di mana ia memperkenalkan metode eksperimental ke ruang operasi, dimana ia dianggap sebagai bapak pembedahan eksperimental. Dia adalah yang pertama untuk menggunakan tes hewan dalam rangka untuk bereksperimen dengan prosedur bedah sebelum menerapkannya pada pasien manusia. Ia juga melakukan pembedahan pertama dan otopsi postmortem pada manusia maupun hewan.

Ia menemukan prosedur operasi tracheostomy, karena ia adalah orang pertama yang memberikan gambaran yang benar dari operasi tracheostomy untuk mencekik pasien. Dia telah menyempurnakan prosedur pembedahan melalui eksperimen di atas seekor kambing. Dia juga melakukan autopsi postmortem pada domba selama uji klinis tentang pengobatan ulcerating penyakit paru-paru. Ia juga menulis di profilaksis terhadap infeksi saluran kemih dan menggambarkan pentingnya manajemen makanan dalam menjaga profilaksis.

Dia mendirikan operasi sebagai independen bidang kedokteran, dengan memperkenalkan program pelatihan yang dirancang khusus untuk dokter bedah di masa depan, agar mereka dapat memenuhi syarat sebelum diizinkan untuk melakukan operasi independen, dan untuk mendefinisikan peran dokter umum dan seorang ahli bedah dalam pengobatan dari kondisi bedah.

Selama percobaan medis tentang anatomi dan fisiologi, Ibnu Zuhr adalah dokter pertama yang diketahui telah melakukan pembedahan manusia dan postmortem otopsi. Ia membuktikan bahwa penyakit kulit scabies disebabkan oleh parasit, yang bertentangan dengan teori yang salah dari empat humor didukung oleh Hippocrates, Galen dan Ibnu Sina.

Penghapusan parasit dari tubuh pasien tidak melibatkan membersihkan, perdarahan atau pengobatan tradisional lain yang terkait dengan empat humor. Karya-karyanya menunjukkan bahwa ia sering sangat kritis terhadap otoritas medis sebelumnya, termasuk The Avicenna Canon of Medicine.

Dia adalah salah satu dokter pertama yang menolak teori yang salah dari empat cairan itu, yang tanggal kembali ke Hippocrates dan Galen. Avenzoar juga menegaskan adanya darah dalam tubuh. Dia melakukan nutrisi parenteral pertama dari manusia dengan jarum perak, dan menulis sebuah buku tentang itu berjudul Metode Mempersiapkan Obat dan Diet.

Ibnu Zuhr juga yang pertama untuk memberikan etiologi ilmiah yang nyata bagi penyakit radang telinga, dan yang pertama dengan jelas membahas penyebab stridor. Dia juga membuktikan bahwa penyakit kulit scabies disebabkan oleh parasit.

Dalam anestesi, anestesi modern dikembangkan dalam Islam Spanyol oleh ahli anestesi Muslim Ibnu Zuhr dan Abu al-Qasim Al-Zahrawi. Mereka adalah yang pertama untuk memanfaatkan lisan maupun anestesi inhalansia, dan mereka melakukan ratusan operasi dengan anestesi inhalan dengan penggunaan narkotik-direndam spons yang ditempatkan di atas wajah

Ibnu Zuhr memberikan deskripsi yang akurat pertama pada gangguan saraf, termasuk meningitis, tromboflebitis intrakranial, dan tumor mediastinum, dan membuat kontribusi terhadap neuropharmacology modern. Ibnu Zuhr menulis farmakope awal, yang kemudian menjadi buku bahasa Arab pertama yang dicetak dengan tipe bergerak di 1491.

Ibnu Zuhr (dan dokter Muslim lainnya seperti al-Kindi, Ibnu Sahal, Abulcasis, al-Biruni, Ibnu Sina, Ibn Rusyd, Ibn al-Baitar, Ibnu Al-Jazzar dan Ibn al-Nafis) mengembangkan terapi obat dan obat obat untuk pengobatan gejala yang spesifik dan penyakit. Penggunaan pengalaman praktis dan observasi yang cermat beliau amat luas.

You might also like:
Daftar Para Peraih Nobel Kedokteran
Penemu Sistem Sirkulasi Pernafasan
Tokoh Prosektor Wanita Pertama
Tokoh Pelopor Perawat Modern
Tokoh Pengobatan Islam Pertama
Reader :

Share Share/Bookmark

kategori :

Baca juga Artikel Terkait dibawah ini :

Kedokteran

Advertisements